Jumat, 22 April 2011

Fenomena Hipnosis/Hipnotis


Hallo para pecinta blog wrong dimension, gimana kabarnya nih? baik-baik aja kan.. Oke kali ini kita akan posting tentang hipnotis, apakah kalian pernah dihipnotis? Saya yakin beberapa dari kalian pernah dihipnotis (walaupun saya belum pernah) tapi bukan itu yang akan saya posting, langsung saja tancap.






Apa Itu Hipnosis / Hipnotis ?
Hypnosis adalah "keadaan pikiran yang terhubung ke relaksasi yang mendalam, penyempitan fokus, dan sugesti meningkat."

Sebuah  hipnosis / hipnotis dapat disamakan dengan keadaan dimana Anda bertindak secara intuitif, bukan intelektual. sugesti "Hypnotic"  dapat disampaikan oleh hipnoterapi di hadapan subjek, atau mungkin dikelola sendiri ('self-suggestion' atau 'auto-suggestion').

Definisi awal hipnosis diberikan oleh James Braid, seorang ahli bedah Skotlandia, yang menciptakan "hipnotis" sebagai singkatan bagi "neuro-hipnotis". Ia mendefinisikan hipnosis atau tidur kendali sebagai,"kondisi yang aneh dari sistem saraf, disebabkan oleh perhatian tetap dan diabstraksikan mental dan visual, pada satu objek,bukan bersifat menarik," (Braid, Hypnotic Therapeutics, 1853) .

Hypnotherapy adalah suatu bentuk hipnosis yang digunakan untuk tujuan terapeutik. Ini berlaku teknik hipnotis untuk mendorong pikiran kebawah sadar untuk menemukan solusi terhadap permasalahan, melalui mengungkap kenangan direpresi dan emosi.

Transisi Hypnotis 
Transisi adalah nama yang diberikan untuk setiap keadaan pikiran dimana seseorang yang memiliki fokus perhatian yang sempit. Biasanya di negara-negara, transisi penghipnotis membujuk subjek agar mata tertutup, dan santai, memiliki pikiran yang tenang dan menyadari apa yang terjadi.

Selama transisi orang tersebut menerima saran dari hipnotis. Hal ini juga digambarkan sebagai, "kondisi pikiran di mana kesadaran rapuh dan tindakan sukarela buruk atau hilang, seperti menyerupai tidur yang nyenyak,"


Sejarah Singkat Hypnosis

"Banyak praktek-praktek awal hipnosis itu terkait dengan keyakinan dalam agama, sihir, dan okultisme,". Hipnosis telah digunakan sepanjang sejarah umat manusia primitif dari awal Mesir Kuno dan Yunani ke Aborigin Australia, dan bahkan Amerika Utara Indiana.

Hypnosis dalam Kehidupan Modern

Hipnosis, yang pada akhir abad ke-19 telah menjadi fenomena populer, sangat penting dalam penemuan psikoanalisis oleh Sigmund Freud. Freud dikembangkan terapi abreaksi menggunakan hipnosis dengan Josef Breuer. Ketika Sigmund Freud menggunaannya dalam psikiatri, pada paruh pertama abad terakhir, penghipnotis panggung menyimpannya hidup lebih dari dokter.

Pada awal abad 20, hipnosis digunakan dalam tentara dan personil lainnya yang kembali dari perang. Penggunaan hipnosis dalam pengobatan neurosis berkembang dalam Perang Dunia I, Perang Dunia II dan Perang-Hypnosis Korea teknik digabung dengan psikiatri dan sangat berguna dalam perawatan apa yang dikenal saat ini sebagai Post Traumatic Stress Disorder (PTSD),

Pada tahun 1958, American Medical Association menyetujui laporan pada penggunaan medis hipnosis. Hal ini mendorong penelitian tentang hipnosis meskipun menunjukkan bahwa beberapa aspek hipnosis tidak diketahui dan kontroversial. Asosiasi Psikolog Amerika mendukung hipnosis sebagai cabang psikologi dua tahun setelah persetujuan AMA.

Dalam American Institute of Hypnotherapy pada awalnya disetujui oleh Negara Bagian California di California untuk memberikan derajat pada awal-AIH 1980's yang ditawarkan unaccredited Gelar Sarjana dan Doktor di Klinik Hypnotherapy (DCH) yang berfungsi sebagai tidak ada terakreditasi. Hari ini, pada abad 21 hypnotherapists adalah profesi diakui oleh Amerika Serikat Departemen Tenaga Kerja, serta di Australia dan Inggris.

Contoh Hypnosis


Ada tiga jenis utama dan paling diakui  / contoh hipnosis, hipnotis panggung (Stage Hypnosis), hipnotis klinis (Clinical Hypnosis), dan self-hypnosis.

Clinical Hypnosis:
Jenis 'hypnotherapy' Selama hypnosis klinis, hipnoterapi dapat membuat saran-saran yang dirancang untuk membantu klien merumuskan proses internal tertentu (perasaan, kenangan, gambar, dll) yang akan menyebabkan disepakati bersama. Jenis hipnosis ini paling baik digunakan untuk modifikasi perilaku, berhenti kebiasaan buruk (merokok, makan berlebihan, dll).

Self-Hypnosis:
Sebuah kondisi hipnosis diri "induced" yang biasanya hanya mengharuskan Anda memiliki area pribadi yang tenang dan tempat untuk duduk atau berbaring. Contoh dari hipnosis biasanya memanfaatkan sugesti diri ('sugesti'). Metode self-hypnosis dapat digunakan untuk mengurangi perasaan cemas, dan mempromosikan perasaan percaya diri, self-efficacy dan pengendalian diri.

Stage Hypnosis:
Sebuah contoh hipnosis yang dilakukan di depan audiens untuk tujuan hiburan, biasanya di teater atau klub. Kata-kata paling populer yang biasa diiucapkan adalah " tidur lebih dalam-tidur lebih dalam ". Perdebatan para ahli mengenai apakah tanggapan peserta paling baik dijelaskan sebagai akibat keadaan yang berubah hipnosis kesadaran alias atau dengan penipuan yang disengaja .

Bagaimana Hipnosis / Hipnotis Bekerja 

"Para ilmuwan tidak dapat menyetujui dengan tepat bagaimana hipnosis bekerja dalam otak, ada hal-hal tertentu yang telah diamati sebagai pasien jatuh ke dalam hipnosis. Hal ini umumnya percaya bahwa keadaan kesadaran diubah dalam hipnosis sehingga sisi kiri otak bahwa pihak yang bertanggung jawab untuk analisis, penilaian, dan sintesis dimatikan, dan sisi kanan otak Dari sisi non analitis dibuat untuk lebih penuh perhatian. Pikiran bawah sadar terjaga dan dapat diakses, sedangkan pada kontrol sadar pikiran tenang. Sebagai bagian bawah sadar dari pikiran berakar jauh lebih dalam, itu lebih naluriah dari bagian sadar, namun menyajikan peluang besar bagi pasien untuk mengubah nya ataubagian fisik dan perilaku.

Sugesti Pasca Hipnotis (post-hypnotic)

Diduga sugesti pasca hipnotis dapat digunakan untuk mengubah perilaku seseorang setelah dihipnotis. Seorang penulis menyatakan bahwa ‘seseorang bisa bertindak beberapa waktu kemudian berdasarkan satu sugesti yang ditanamkan pada sesi hipnotis’. Seorang hipnoterapis mengatakan kepada salah satu pasiennya yang juga kawannya: “Ketika saya menyentuh jari Anda, Anda akan segera terhipnotis”. Empat belas tahun kemudian, pada sebuah pesta makan malam, ia menyentuh jari temannya dan kepala temannya segera jatuh terkulai di kursi.

Kerentanan

Braid membuat perbedaan kasar antara berbagai tahapan hypnosis yang disebut sebagai tahap kesadaran hipnotisme pertama dan kedua. Kemudian ia menggantikan istilah ini dengan perbedaan antara tahapan ‘sub hipnotis’, ‘hipnotis penuh’ dan ‘koma hipnotis’.. Jean-Martin Charcot membuat perbedaan serupa antara tahapan ini dengan nama berjalan saat tidur (somnambulism), kelesuan (lethargy), dan katalepsi. Namun Ambroise-Auguste Liebeault dan Bernheim memperkenalkan skala hipnotis yang lebih dalam, berdasarkan kombinasi tingkah laku, respon fisiologis dan respon subyektif. Sebagian diantaranya adalah akibat sugesti langsung dan sebagian akibat sugesti tidak langsung. Pada decade pertama abad 20, skala kedalaman klinis digantikan oleh penelitian klinis. Skala yang paling berpengaruh adalah ciptaan Davis-Husband dan Friedlander-Sarben yang dikembangkan pada tahun 1930-an. Andre Weitzenhoffer dan Ernest R.Hilgard mengembangkan Skala Kerentanan Hipnotis Standford pada tahun 1959, yang terdiri dari 12 bagian tes sugesti diikuti dengan skenario hipnotis terstandardisasi induksi fiksasi mata dan kemudian menjadi salah satu pegangan penelitian yang paling banyak direfensikan di bidang hipnotis. Tidak lama setelah itu, pada tahun 1962, Ronald Shor dan Emily Carota Orne mengembangkan skala kelompok yang mirip, disebut Skala Kerentanan Hipnotis Kelompok Harvard (Harvard Group Scale of Hypnotic Susceptibility (HGSHS)). Sedangkan teori yang lebih tua tentang kedalaman skala, mencoba untuk menyimpulkan tingkat ‘kerasukan (trance) hipnotis’ berdasarkan tanda-tanda yang dapat diamati, seperti amnesia spontan, kebanyakan pengukuran skala dari respon yang diamati atau dievaluasi sendiri terhadap tes sugesti spesifik, seperti sugesti langsung kekakuan lengan (katalepsi). Skala Standford, Harvard, dan skala kerentanan lain mengubah angka menjadi penilaian kerentanan seseorang seperti ‘tinggi’, ‘medium’, ‘rendah’. Diperkirakan 80% populasi berskala medium, 10% tinggi, dan 10% rendah. Nilai kemampuan hipnotis biasanya menetap tinggi pada masa hidup seseorang. Penelitan oleh Deirdre Barret menyatakan bahwa ada dua tipe subyek yang rentan yang disebut ‘Pengkhayal’ (Fantasizers) dan ‘Pemisah’ (dissociaters). Skor pengkhayal tinggi pada skala penyerapan sehingga mudah memblok stimulus dunia nyata tanpa hipnotis, sering kali berkhayal, melaporkan teman-teman khayalan pada saat kanak-kanak dan tumbuh dengan orang tua yang menyarankan permainan imajinasi. Pemisah sering memiliki riwayat penyiksaan anak atau trauma lainnya, belajar untuk lari pada kehampaan dan untuk melupakan kejadian-kejadian yang tidak menyenangkan. Kemampuan mereka untuk berkhayal sering menjadi kosong daripada khayalan kenangan yang samar-samar. Kedua nilai kelompok ini sama-sama tinggi untuk skala formal kerentanan hipnotis.

Perilaku kognitif
Di paruh kedua abad kedua puluh, ada dua faktor yang memberikan kontribusi bagi pengembangan pendekatan perilaku kognitif Hipnotis.

1. Teori kognitif dan perilaku tentang hakikat Hipnotis (dipengaruhi oleh teori Sarbin dan Barber) menjadi semakin berpengaruh.

2. Praktek hipnoterapi dan berbagai bentuk terapi perilaku kognitif tumpang tindih dan saling memengaruhi. Meskipun teori hipnotis perilaku kognitif harus dibedakan dari pendekatan perilaku kognitif untuk hipnoterapi, keduanya memiliki konsep serupa, terminologi, dan asumsi yang telah diinterintegrasikan oleh para peneliti dan klinisi yang berpengaruh seperti Irving Kirsch, Steven Jay Lynn, dan lain-lain.

Pada awal terapi kognitif-perilaku di tahun 1950-an, Hipnotis digunakan oleh para terapis perilaku awal seperti Yusuf Wolpe dan juga oleh para terapis kognitif awal seperti Albert Ellis. Barber, Spanos & Chaves memperkenalkan istilah "perilaku kognitif" untuk menggambarkan teori keadan tidak terhipnotis (nonstate) pada Hypnotism:Imagination & Human Potentialities (1974). Namun, Clark L. Hull telah memperkenalkan psikologi perilaku kembali ke tahun 1933, yang didahului oleh Ivan Pavlov. Bahkan, teori dan praktik awal dari hipnotisme, bahkan teori Braid, mirip dengan teori kognitif-perilaku dalam beberapa hal.

Praktik hipnosis

Praktik-praktik hipnotis pada awalnya dikenal sebagai teknik meditasi dari Timur (oriental). Praktik-praktik hipnotis yang dilakukan kini memiliki kesamaan dengan berbagai bentuk meditasi yoga oleh agama Hindu dan praktik-praktik spiritual kuno, seperti yang dideskripsikan oleh tulisan Persia kuno tentang berbagai macam ritual agama dan ritual penyembuhan yang dilakukan di Timur.
Dalam tulisannya di "Kekuatan Pikiran di atas Kekuatan Jasmani", walaupun James Braid menentang dalil-dalil kepercayaan pada fenomena ini, namun tulisannya menunjukkan bahwa meditasi dari Timur menghasilkan efek-efek hipotisme dalam kesendirian, tanpa hadirnya seseorang yang menghipnotis, sehingga ia melihatnya sebagai bukti bahwa hipnotisme terdapat dalam praktik-praktik kuno meditasi dan bukan dari teori-teori moderen maupun praktik aliran mesmerisme

Kontroversi hipnotis

Walaupun secara umum efek-efek dari hipnosis diakui, namun banyak perbedaan pendapat antara kalangan ilmuan dan klinis tentang bagaimana hipnosis bekerja.

 Psikologis E.M Thorton (1976) memperluas analogi tentang hubungan antara hipnosis, aliran mesmerisme, dan sihir. Ia menekankan bahwa subyek yang dihipnotis pada dasarnya diminta untuk "menuju kondisi seperti pasien epilepsi ditirukan seperti sebuah parodi". Apabila subyek terlihat seperti kerasukan, maka hal ini diakibatkan karena kondisi kerasukan melibatkan konteks yang mirip secara sosio-kognitif, layaknya seseorang yang menerima peran yang diberikan kepadanya dan merasakan hubungan antara yang meminta dan diminta. Bagaimanapun hipnosis dilakukan, pada dasarnya hipnotisme, aliran mesmerisme, histeria, dan kerasukan setan memiliki dasar yang sama dimana konstruksi sosial di rancang oleh pelaku terapi yang antusias akan hal ini, pelaku pertunjukan (showmen), dan pendeta-pendeta atau pelaku ritual agama pada satu sisi - dan di sisi lain ada orang-orang yang mudah percaya, penuh imajinasi, penuh kesediaan, diikuti dengan kebutuhan emosional yang tinggi akan kemampuan orang lain untuknya.

Pemahaman manusia terhadap hipnosis telah maju besar dalam abad yang lalu, namun fenomena ini masih merupakan suatu Misteri tersendiri.
 
 
Sumber: (wikipedia)

//mohon perhatian !!! boleh copypaste tapi kalau anda tidak keberatan tolong sertakan linkback ke blog ini//

Artikel Terkait



6 komentar:

LIGHT mengatakan...

sudah saya pasang link kamu bro
thanks buat komennya

The X-File mengatakan...

Bro...kamu harus tanggung jawab
Ne kenapa abis baca saya langsung Lemas, apa udah kena hipnosis,

hehe..tukaran link bro.

The Divine Conspiracy mengatakan...

Bacanya sambil nungging kale....

internazionale mengatakan...

The X-File@ Saya juga habis posting langsung lemas dan pusing kaya di hipnotis,, hehehe

Link km udah saya pasang bro.

Anonim mengatakan...

Allah Menciptakan Manusia dengan Sempurna, Bahkan Untuk Serangan kuman Penyakit pun kita sudah punya sistem pertahanan yang disebut imunitas.. Saya termasuk orang yang tidak percaya dengan Hipnotis, cuma dengan jentikan jari dan sedikit sugesti tubuh kita sudah dikuasi orang lain.. ayolah..!! kalau ini betul nyata?? knapa tidak digunakan sebagai alat bukti dipengadilan?? bukankah pengadilannya bisa lebih singkat, 1 hari siterdakwa bisa terbukti bersalah atau tidak bersalah.. tinggal dihipnotis saja trus disuruh ngaku...

Mas Edi Sugianto, C.H. C.Ht. mengatakan...

hipnosis bukan sulap brow....hipnotis itu ilmu psikologi yg ilmiah.
dan tidak ada orang yang dapat mengendalikan anda atau mempengaruhi pikiran anda. Semua hipnosis adalah self hipnosis. si pelaku yg menghipnotis dirinya sendiri dengan di bantu oleh seorang ahli hipnotis....

Posting Komentar

Berkomentarlah secara bijak, komentar tentang agama tidak apa-apa asalkan tidak menyinggung, menghujat, mengejek agama lain.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | JCpenney Printable Coupons